Free Translation

July 29, 2010

Sinopsis Bad Guy Episode 12 part 2 / 2

Detektif Kwak menyampaikan kesimpulannya bahwa kasus kematian Choi Sun Young akepada Tae Sung.  Dan bahwa Tae Sung yang tertukar (aka Gun Wook) tidak terlibat kematian Sun Young. Setelah Hong Tae Sung pergi, detektif kwak lalu bicara pada Gun Wook
"Tn. Shim Gun Wook, Ada yang ingin kubicarakan denganmu bisakah kita bicara sambil makan siang?" (Detektif masih menyembunyikan identitas Gun Wook nih dr Tae Sung)

Tae Sung melangkah gontai dan pergi menyendiri. Dia merasa pilu mengetahui Sun YIung mengakhiri hidupnya karenanya. Dia lalu duduk di kursi taman, memandangi tulisan terakhir Sun Young dengan perasaan menyesal.

Shim Gun Wook mengajak Detektif kwak ke suatu restoran. Kelas Action milik Kakak Jang sekarang sudah tutup, Kakak Jang dan teman-temannya sekarang bekerja di restoran itu.Kakak Jang yang sekarang menjadi manager hotel meminta Detektif untuk jangan menyusahkan Gun Wook lagi. Detektif membuka pembicaraan sambil makan siang. Dia berkata bahwa dia punya anak yang usianya hampir sama dengan Sun Young, sehingga dia banyak membayangkan kejadian itu. Detekif pun tak segan memanggil Gun Wook dengan sebutan Chae Tae Sung ,nama asli nya ketika kecil. Gun Wook sekarang pasrah saja dipanggil demikian (klo dipangil hong tae sung takut marah lagi hehe).

Detektif berkata bahwa hal yang dia sesali selama menjadi detektif bahwa dia banyak menyaksikan kejahatan bahkan kematian, dia menyelidikinya  tetapi dia tidak sanggup mencegah kejahatan itu terjadi. Detektif berkata bahwa melihat senyum Sun Young di foto, seakan-akan dia mendengar Sun Young berkata padanya untuk menghentikan GunWook, adik yang berarti baginya. Detektif menasehati Gun Wook untuk melupakan dan memaafkan saja. Gun Wook masih belum terima.
"Sepanjang pengalaman hidup saya sebagai detekif, balas dendam tidak mengakibatkan apa-apa kecuali kejelekannya menimpa diri sendiri. Memang pihak yang bersalah iu rasanya layak kita lempar dengan telur busuk, tapi saat Hujan tiba, bekas kotoran tadipun akan hilang sudah tak berbekas. Dan orang itu pun akan berkata bahwa dia mungkin sedang sial saja"

Hong Tae Sung yang sedang bersedih memutuskan untuk mencari Moon Jae In, dia menunggu Jae In di jalan menuju rumahnya, tempat dia biasa mengedropnya. Tak lama kemudian Jae In mulai terlihat. Jae In dan Won In sedang menjemput ibunya yang baru datang dari desa mengunjungi mereka.
Tae Sung menyapa Jae In. Jae In pura-pura tidak kenal, dia masih marah karena peristiwa hotel waktu itu. Won In mengenali Tae Sung yang ia lihat pernah mengantar kakaknya, dia hran kakaknya tidak mengenalnya. Tae Sung mengajak Jae In dan keluarganya naik ke mobilnya.
"Aku tahu bahwa ternyata rumahmu masih jauh dari sini kok!"
Ibu Jae In yang polos dari desa langsung antusias melihat Jae In berteman dengan orang kaya bermobil mewah. Dia melihat dan mengagumi mobil yang dibawa Tae Sung. Ibunya menilai Tae Sung tulus mengajak mereka ingin mencoba naik mobil bagus. Jae In jadi malu dan salah tingkah.



Tak hanya itu Ibu Jae In seperti hal nya orang desayang ramah dan polos tak segan segan mengajak Tae Sung masuk ke rumah dan menyuruh Tae Sung menunggunya menyiapkan makanan . Jae In berusaha mencegah ibunya tapi ibunya memaksa. Mereka lalu makan bersama dengan hangat di tempat tinggal mungil itu (ko jadi inget adegan meteor garden waktu tau ming se ke rumah sanchai ya..udah lama banget ya dramanya wkwkwk). Jae In malu, Tae Sung hanya tersenyum-senyum senang. Tae Sung mungkin jarang menemukan suasana hangat seperti ini (ibu tirinya jahatnya minta ampun). Ibunya lalu menanyakan mengenai pekerjaan orang tua Tae Sung
"Orang tuaku mengelola Haeshin group", jawab ae Sung jujur.
Ibunya langsung tersedak. Hae shin grup, bukan karyawannya tapi pemiliknya?"
Ibunya jadi mulai gugup dan merasa bersalah tidak menyiapkan lauk pauk yang lebih layak untuk Tae Sung. Dia lalu melayani Tae Sung dan memotong-motong kimchi untuk Tae Sung. Won In cemburu dan kesal karena dia tidak diperhatikan ibunya. Tae Sung llau memberikan potongan kimchinya untuk Won In. Won In tidak cemberut lagi.

Jae In lalu mengantar Tae Sung ke luar. Saat yang sama Gun Wook setelah makan dengan detektif jalan menuju rumah Jae In. Jae In mendapat telepon dari detektif Kwak yang memberitahukan bahwa kasus kematian Sun Young itu telah ditutup dan disimpulkan bunuh diri.
"Lalu bagaimana dengan laki-laki yang tertabrak olehku di sekitar TKP?", tanya Jae In penasaran.
"Dia tidak terlibat"
Jae In lega mengetahui Gun Wook tidak terlibat.

Namun Jae In jadi kasian pada Tae Sung.  Dia langsung menghibur Tae Sung agar jangan terlalu bersedih karena kematian Sun Young.
"Dia pasti akan sedih jika tahu Kau juga bersedih", nasehat Jae In.
Tae Sung tidak tahu bahwa ternyata Jae In juga tahu tentang kasus mantan pacarnya itu.
Gun Wook  datang dan dari jauh melihat Tae Sung bersama Jae In, dia langsung emosi. Apalagi saat Jae In menghibur Tae Sung.

"Kau telah menyebabkan seorang wanita mati sia-sia, apa kau lupa?! apa Jae In nanti berikutnya?!", seru Gun Wook sambil menunjuk Tae Sung. (Gun Wook mulai cemburu juga nih). Gun Wook tidak percaya Tae Sung menyesal karena itu.
Gun Wook akan bertengkar dengan Tae Sung, tapi Jae In melerainya dan memarahi Gun Wook. Jae In bahkan sempat membela Tae Sung yang dia tahu memang terluka karena kematian Sun Young.
"Tidak semua luka itu meninggalkan bekas luka yang terlihat!", kata Jae In sambil membawa Tae Sung menjauh dari Jae In. Tae Sung berterimakasih pada Jae In.
Gun Wook merasa sakit melihat Jae In lebih membela Tae Sung.
Dia sangat cemburu daan kesal. Gun Wook berlari sekencang-kencangnya.
Lalu di jembatan dia berteriak kencang meluapkan emosinya.

Suatu malam Ny. Shim diam-diam bertemu asisten suaminya dan meminta dia untuk menyelidiki keberadaan anak yang tertukar itu. Ny. Shim mendengar anak itu belum mati.
"Apa kau melihat sendiri mayat anak itu?"
"Tidak, saya hanya mendengar"
"Jika anak itu masih hidup mungkin dia sekarang ingin membalas dendam", kata Ny. SHim cemas

Malam itu, Saat tidur, Gun Wook mengalami mimpi buruk. Dia tidur dengan gelisah, dan berkeringat.
Dia terlintas memori masa kecilnya ketika seseorang mencekik dia sampai hampir kehabisan nafas di atas tempat tidurnya. Gun Wook lalu terbangun dengan nafas tersengal-sengal, dia langsung mengambil minum dan menenangkan diri (Gun Wook kecil kasian banget)

Hong Tae Gyon telah berkemas dan akan pergi ke amerika. Ibunya, Ny. Shim melepaskan anaknya dengan berat hati. Ibu dan anak berpelukan dengan erat.
Ayahnya, Tn. Hong mengingatkan anaknya untuk menyelesaikan kuliahnya.

Jae In berjalan di koridor kantor dan melewati tempat tempat Gun Wook pernah tertidur di sana. Jae In berhenti sejenak, mengenang saat itu. Dia lalu duduk dan bersandar di tempat yang sama sambil minum jus. Tak lama kemudian Gun Wook lewat melihat Jae In. Dia langsung duduk bersandar pada Jae In, meluruskan kakinya.
 Gun Wook lalu mengambil jus dari tangan Jae In dan langsung meminumnya dengan manja. (Gun Wook kalau di depan Jae In manja ya, jadi pengen manjain Oppa hihi)
"Gun Wook-a, aku minta maaf soal kemaren itu ya".
Tapi Gun Wook sedang santai bersama Jae In gitu tentunya tak ingat lagi kekesalannya.
"Jae In-a, apa sebenernya hubungan antara kita ini?", tiba-tiba Gun Wook bertanya.
Jae In bingung. Dia lalu menanyakan bagaimana hubungan Gun Wook dengan Mone.
Gun Wook pun balik menanyakan hubungan Jae In dengan Tae Sung.
Ponsel Gun Wook berdering, Gun Wook harus segera beranjak pergi. Jae In memperhatikan Gun Wook yang berjalan pergi. Jae In bergumam sendiri sambil memandang tubuh belakang Gun Wook.
"Gun Wook, kamu ini benar tingginya, kepalamu sampai terlihat kecil dibanding badanmu.
Bahumu juga terlihat lebar, dan punggungmu terlihat bagus. Gun Wook-a, apa sebenarnya hubungan antara kita ini?"

Gun Wook kembali membahas rencananya terhadap keluarga grup haeshin dengan informannya. Dia juga mencari tahu keberadaan tae gyon di US dan ingin Tae Gyon bisa dibawa ke pengadilan. Gun Wook juga meminta informannya mencari tahu siapa yang merawat makam orang tuanya dan mengunjunginya 1-2 kali dalam setahun. Informan itu juga berkata bahwa setelah Tae Gyon ke US disusul Mone yang akan belajar di luar negeri, otomatis di perusahaan tinggal Taera dan Tae Sung.
Gun Wook sedang berada di ruang rahasianya sambil berpikir dan memandangi papan data, dan rencananya terhadap grup haeshin. Dia mengingat kata informannya bahwa Taera lah yang sekarng lebih berpersan dan mempunya bagian saham terbanyak di grup Haeshin. Gun Wook jadi lebih antusias memandang foto Taera.

Gun Wook mengejutkan Taera di tempat parkir sepulang Taera latihan anggar. Gun Wook ingin memberi kejutan pada Taera.
"Kok kamu tahu aku ada di sini", sahut Taera kaget
"Tidak ada yang tidak aku tahu", kata Gun Wook tersenyum
Gun Wook mengajak Taera makan malam dan memegang tangan Taera. Secara tak diduga di dekat ssitu berhenti sebuah mobil. Gun Wook dan Taera buru-buru melepaskan pegangan tangan mereka. Ternyata suami Taera pun tak biasanya menjemput Taera dan ingin mengajaknya makan. Suami Taera, pengacara Park heran melihat istrinya bersama seorang pria.
|" Oh dia ini kekasihnya Mone", Taera menjelaskan dengan gugup. "Dia ingin membicarakan tentang Mone"
Suami Taera lalu mengajak Gun Wook makan bersama mereka.
"Oh tidak, dia tadi mau segera pergi kok", kata Taera sambil memberi kode pada Gun Wook
Ponsel Taera berdering. Taera mengangkat telepon dan berbicara. Namun tiba-tiba taera syok dan lunglai. Gun Wook spontan memegangi badan Taera agar tidak jatuh.
Suaminya sempat kaget melihat reaksi spontan Gun Wook pada istrinya (kalau cuma mau bales dendam tapi ko spontan dan  seperhatian itu ya hehe)

Taera jatuh karena mendengar berita buruk. Kakaknya , Hong Tae Gyun meninggal karena kecelakaan di amerika. Dia kebanyakan minum lalu kencan dengan wanita dan menyetir mobil dalam keadaan mabuk. Grup Haeshin berduka cita. Suasana pilu dan tangisan terdengar mengiris hati saat pemakaman Tae Gyun di tengah hujan lebat. Ny. Shim terlihat sangat terpukul dia menangis histeris.
Gun Wook dan informannya mengamati pemakaman itu.  Dia sebenarnya menginginkan Tae Gyun mendapat hukuman setimpal/di penjara. Namun akhirnya takdir yang mengantarkan Tae Gyun pada kematiannya sendiri. Gun Wook berkata
"Dulu saat aku masih kecil, aku sakit hati dan ingin sekali membalas dendam pada mereka, tekadku bagai sebilah golok tajam. Namun kini setelah sakit itu hilang, aku hanya ingin menyaksikan mereka jatuh pada lubang kehancurannya sendiri"
Stelah keluarga Haeshin pulang,  Gun Wook mengok makam itu sendirian,
dan menaruh setangkai bunga putih di sana.

Gun Wook di ruang rahasianya membakar semua berkas Tas Gyun, karena sudah tidak dia perlukan lagi. Di kantornya Jae In punya dokumen yang harus diberikan ke keluarga Hong. Dia ingin mengantarkan surat itu sendiri sekalian ingin menghibur Tae Sung.

Suasana duka masih menyelimuti rumah keluarga Hong. Hujan masih membahasi rumah itu dan menambah suasana duka. Tae Gyun telah tiada tapi kenangan manis saat bersama Tae Gyun masih terekam di rumah itu. Tn. Hong ingin bicara pada keluarganya. Namun Ny. Shim masih syok dan Mone menemani ibunya. Tn. Hong berbicara lalu serius dengan Taera dan Tae Sung. Gun Wook sebagai asisten Tae Sung dan Asisten Pribadi Tn. Hong berdiri tak jauh dari sana. Tn. Hong memberi kepercayaan pada Tae Sung untuk mulai mengambil alih tanggung jawab mendiang kakaknya di perusahaan. Ny. Shim yang kebetulan keluar mendengar pembicaraan itu langsung tidak setuju!
"Ibu..", kata Tae Sung menenangkan ibunya.
"Apa ibu!?! Aku ini bukan ibumu!" Ny SHim jadi kalap, dia menganggap Tae SUng punya niat jahat dan mengakibatkan anak sulungnya meninggal. Ny. Shim juga menyalahkan suaminya karena mengirim anaknya ke US
"Jika tidak ke amerika mungkin dia sudah dipenjara", kata Tn. Hong
"Penjara itu 100 kali lebih baik dari pada kematian!!", kata Ny. SHim histeris. Mone membawa ibnya kembali ke kamar. Tn. Hong jadi ikut terbawa emosi dia minta abar siapa yang berusaha menjatuhkan Tae Gyun dan menyebarkan info ke media agar diusut tuntas! Gun Wook hanya mendengarkan pembicaraan itu dengan sinis. TN. Hong terlalu emosi dia hampir jatuh saat berdiri.
Gun Wook sebenarnya ingin menolong.

Tae Sung berbicara dengan Taera di luar. Tae Sung tidak mau lama-lama di rumah itu karena takut kondisi akan semakin memburuk di sana. Tae Sung lalu mengomentari Taera yang tidak pernah terlihat menangis sedih.
|"Aku harus kuat dan tegar untuk orang tua kita dan untuk Haeshin Grup. Jangan sampai karyawan-karyawan menjadi lemah karena melihat kita lemah".
Gun Wook memperhatikan Taera dari jauh. Setelah Taesung pergi. Taera pergi ke gudang menyendiri. Di sana dia ternyata tak kuat lagi untuk menahan semua beban, dia menangis sendirian.

GunWook mengikuti Taera dan masuk ke gudang. Pada saat yang sama Jae In datang ke rumah keluarga Hong, dan menitipkan dokumen pada pengurus rumahtangga. Jae In lalu mencari Tae Sung.

 Melihat Gun Wook datang Taera berusaha menghapus air matanya. Gun Wook jongkok di depan Taera dan terus menyuruhnya menangis untuk menyarlurkan rasa sedihnya.
Gun Wook berempati pada kesedihan Taera,Taera berdiri malu dan akan pergi dari sana. Gun Wook mencegahnya,menahan tangannya untuk tetap tinggal.
 dia meminta Taera tidak usah malu karena hanya dia yang melihatnya menangis.Taera terharu. Gun Wook merangkulnya sambil mengusap-ngusap kepala Taera
"Tidak apa-apa, tidak apa-apa", Gun Wook menenangkan Taera.
"Gun Wook tetaplah di sisiku ya", pinta Taera yang merasa tenang jika Gun Wook ada untuknya.

 "Setelah keluar dari ruangan ini, Kau akan kembali menjadi Taera yang hebat khan?", kata Gun Wook meyakinkan Taera. Dia lalu mencium kening Taera, mencium pipinya dan tergerak untuk berciuman.

Jae In melihat sebuang ruangan/gudang terbuka, dia mengira Tae Sung ada di sana, dia pun iseng melongok ke dalam (Jae In ini suka nyelonong sembarangan). Dia tak percaya akan apa yang dilihatnya. Mone juga sendang mencari Gun Wook, dia mengikuti Jae In. Mone kaget melihat Gun Wook Oppa dan kakaknya Taera berciuman tepat di depan matanya"
"Unnie..." seru Mone lirih

Taera dan Gun Wook terperanjat. Taera langsung berbalik dan malu.


< episode 12 part 1/2                         episode 13 >


13 comments:

  1. First comment uii..
    rhaaa kemanaa yaah?? hehe..

    teteeeh.. hadduuwh.. ahjumma inni da minta dtemeniin oppa segalaaa..
    huuuh... jd ajja ketauan sama mone & Jae in..

    makiiin penasaraaan tetehhh..
    apa yg akan terjadi selanjutnya yaah???

    Cemangat teh.. :)

    ReplyDelete
  2. teh nana...lama2 aq kasian sama tae sung..kyknya ga da yg syang ma dya dengan tulus...kasian bgt..

    ReplyDelete
  3. kiyaaaaa...........
    kegep si oppa, untung kmrn pas oppa ma ai
    kita ga ampe kegep ma anak RF ya oppa....
    duh klo rejeki ga kemana dah oppa, bsok lg yack...
    *disirap sirop ma RF*

    ReplyDelete
  4. ayano sebenarnya sun young sayang tulus ama tae sung. cm tae sung orangnya labil..jadi dia ngusir sun young..jae in juga kadang peduli ko...Mone jg sayang sama Oppanya itu, dulu menurut Mone walau kelaurganya nganggap kakanya trouble maker tp menurut dia kakanya itu paling kasian.
    evie sabar ya...
    mba mee wah klo mba mee ga nanya deh klo ketahuan ama anak RF dia maunya sengaja terus aja...paling Oppanya yg malu wkwkwkwkwk

    ReplyDelete
  5. Da pa Evie Rha dsni....

    Huaaaa...Oppa knp rajin bgt sich kissu ma tu ahjuma...ga da cra lain bt nenanginN pa..dtmbh oppa sering jg tu nyendr2 ma jae in..
    Huaaaa...hìsteris q..

    ReplyDelete
  6. teteh SYnya mna ni? dah kngen ma HS n JI

    ReplyDelete
  7. hehe..iya jga ya teh..aq kurang jeli merhatiinnya...^^
    aq tunggu sinopsis slnjutnya teh.

    ReplyDelete
  8. Nangis aq bc ini teh,sdh knp oppa sk nyosor gtu ma ahjuma? G rela kalo oppa jd suka beneran ma ntu ahjuma..
    Oppa knp kau melupakanku... Hiks... :(
    Meli

    ReplyDelete
  9. mau potong rambut kayak Taera ah biar tambah disayang Oppa...

    ReplyDelete
  10. napa sich adegan trakhir.a hrz gtu....????
    bkin cemberu aja...>,<

    ReplyDelete
  11. Ibuny Jae In malu2in ja.Suka bgt adegan terakhir. Scene yg plg kutunggu emg scene Gun-Tae. Greget2 gmn gitu...! GW yg pgn ngedapetin hati Tae Ra + Tae Ra yg "haus". Wah,pas bgt tuch! Pucuk dicinta ulampun tiba.Mf buat para pecinta Gun-Jae. Org emg py selera msg2. Ya gk Teh Nana?

    ReplyDelete
  12. sabar icha...
    saras iya...emang lbh sedikit yg suka sama Gun Tae. tp menurutku emang Gun Tae lbh hot hehe...udah gitu ngapetin brondong lagi..jadi pengen wkwkwkwk

    ReplyDelete
  13. kyaaaaa oppa kepergok ama Eonni jae in hiks3,@teh nana=mau potong kayak taera hahahaha, tenang teh oppa ari mah suka yang apa adanya hehhee

    ReplyDelete

Silakan tulis komennya di sini ya...

Related Posts with Thumbnails